Sunday, 10 March 2013

Cik & Encik Detektif(Part 2)

Gadis itu mendiamkan diri didalam kereta. Lelaki itu masih memandu. Dia sendiri tidak pasti ke mana destinasi yang ingin dibawa lelaki tersebut. Suasana yang senyap membuatkan Natasha bosan. Dia menguap.

“Snail speed, hah?” gumam gadis itu, perlahan.


Lelaki itu mendengar rungutan Natasha. “Apa? Awak nak laju? My pleasure.”


Lelaki tersebut pantas menekan pedal minyak sehingga habis. Alfa Romeo 4C tersebut memecut laju dengan kelajuan 250km/j.


Natasha terkejut. Dahinya mula berpeluh. Bibirnya mula pucat. Selama ini, tidak pernah Natasha memandu selaju ini. Dia menggenggam seatbelt yang dipakainya. Kereta tersebut gagah membelah jalan raya. Lelaki tersebut ketawa melihat Natasha.


“Whoa, stop right now!” jerit Natasha sambil menutup mata.


“That’s also my pleasure.” Serta merta lelaki itu meneka brek.


Geseran tayar dengan jalan tar menghasilkan bunyi yang kuat. Kereta Alfa Romeo tersebut berpusing 360 darjah. Badan gadis itu tersentap ke hadapan. Lelaki itu mematikan enjin kereta .Natasha membuka mata perlahan-lahan.


“Siapa awak sebenarnya?” soal Natasha sambil mengurut-ngurut dadanya.


“Daniel.” Ringkas lelaki tersebut.

“Ada lesen ke drive Maserati semalam?” sambungnya.


“Err..Awak polis?Okey.Kita bincang kat sini je, please. Jangan saman saya.” Ujar gadis itu sambil membuat muka simpati.Habislah dia jika disaman.Pasti ibu dan ayahnya marah.


Daniel ketawa. Dia mencapai sebuah laptop di tempat duduk belakang. Daniel memberi laptop tersebut kepadanya. Gadis itu ternganga. Dia mengosok-gosok matanya. Gambar- gambar yang dipaparkan di skrin laptop tersebut jelas menunjukkan dia sedang memandu Maserati secara berbahaya.


Lelaki itu mengeluarkan gari dari poketnya. Dengan pantas, tangan gadis itu digari. Natasha meronta-ronta minta dilepaskan. Komputer riba tersebut kembali disimpan Daniel. Lelaki itu menyandar di tempat duduknya sambil menyilang tangan. Dia langsung tidak membantu gadis itu.


Natasha melihat-lihat di sekelilingnya. Dia terus mencapai objek yang halus dan panjang seperti dawai di dashboard kereta dengan giginya. Tidak sampai dua minit, dia berjaya membuka gari tersebut.


Gadis itu cuba menumbuk Daniel tetapi lelaki itu pantas memegang tangannya. Natasha menarik muka.


“I am impressed. Saya bawa awak ke New York, nak?” ujar Daniel lalu melepaskan tangan Natasha.


“Are you crazy? Kenal awak pun tidak. Sekarang nak bawa saya lari. Melampau!” Natasha memandang tajam mata lelaki tersebut. Bukan .Cermin mata lelaki tersebut.


Lelaki itu mengeluh perlahan. “Tapi saya kenal awak. Saya tahu awak tak akan menyesal kalau ikut saya.”


Daniel membuka cermin mata hitam yang dipakainya. Matanya dikerdip kepada Natasha. Gadis itu menelan liur.


“Fuhh.. Handsome lah!” gumamnya di dalam hati. Natasha ternganga. Serta-merta kulitnya yang putih bertukar kemerahan. Malu barangkali.


Daniel keluar daripada kereta. Natasha turut berbuat demikian. Dia memandang persekitarannya. Terdapat sebuah kerusi batu di situ.


Mereka mengambil tempat di situ. “Okey .Awak mesti tertanya-tanya siapa saya yang sebenarnya, kan?” soal Daniel sambil melihat-lihat skrin telefon bimbitnya. Kekadang, tersenyum. Jarinya ligat bergerak.


Natasha memandang kehairanan .“Text girlfriend awak ke? Sengih sorang-sorang.”


Daniel menyimpan kembali telefon bimbitnya. Dia mula menumpukan perhatian kepada Natasha.


“Saya tahu apa yang awak lakukan, Natasha. Website yang awak layari tu sebenarnya bukan website yang biasa.”Daniel membuat muka serius.


“Tahniah. Awak Berjaya menjadi detektif!” ucap Daniel.


Natasha tersentak. Matanya membulat .Detektif? Itu impiannya sejak berada di bangku sekolah lagi. Ya. Website itu. Dia terjumpa secara tidak sengaja. Semuanya bermula beberapa tahun lepas.


Tahun 2010


Natasha masuk ke dalam biliknya lalu memasang komputer tiba yang dihadiahi ibu dan ayahnya.Dia menepuk-nepuk tangannya. Gembira. Hadiah ini sempena keputusan peperiksaan Penilaian Menengah Rendah(PMR) yang didudukinya dengan cemerlang.


Dia bukanlah dikategorikan sebagai pelajar pintar. Tapi nasib menyebelahinya. Dia belajar dengan bersungguh-sungguh dan dia gembira dengan hasilnya. Senyuman terukir di bibirnya.


Gadis itu menekan-nekan papan kekunci. Dia menaip sesuatu. Keningnya diangkat.


“Eh, websiteapa ni?” dia berfikir-fikir.

“Wah, ada butang ‘ENTER’ lak. Hehe..” Di bawah website tersebut, tertulis ayat ‘If you click this, there is no turning back.” Natasha ketawa.Baginya pemilik website ini sungguh kelakar.


Secara tiba-tiba, skrin komputer ribanya menjadi putih. “Alamak, blank! Habislah aku!” Natasha mulai kalut. Dia menekan-nekan skrin komputer.

Kring! Kring! Kring! Bunyi jam loceng mengejutkan Natasha dari tidur. Dia menggosok-gosok matanya.“Eh, dah pagi?” Sejak bila tertidur ni?” soalnya kepada diri sendiri.


Dia menoleh kearah komputer ribanya. “Ingat dah rosak.” Ujarnya apabila skrin komputer kembali seperti sediakala. Gadis itu menarik nafas lega lalu menuju ke bilik air.


Lamunannnya terhenti apabila Daniel memanggil namanya .“Awak tidur dengan tak sengaja malam tu sebenarnya. Awak cuma dihipnosis.”


Natasha menoleh ke arah Daniel. Meminta penjelasan lanjut. “Saya masuk rumah awak secara sembunyi. Ambil darah dan sampel DNA awak. Awak mesti terkejut kan bila seminggu kemudian kereta Maserati ada di hadapan rumah awak?” jelas Daniel.


Natasha mengangguk-angguk. Gadis itu memang terperanjat apabila sebuah Maserati terletak elok di hadapan rumahnya. Dia mengelilingi kereta tersebut beberapa kali.


“Kereta siapa ni?” soalnya kepada diri sendiri.


Dia berdiri di hadapan Maserati tersebut. Ada sebuah kad yang diselit pada wiper. Matanya terbuntang apabila dengan jelas, tertulis namanya sebagai pemilik kereta tersebut.


Dia masuk kedalam kereta. Terdapat sebuah fail di sebelah tempat pemandu. Segala maklumat dan info kereta Maserati yang baru menjadi miliknya terkandung falam fail tersebut. Dia terfikir. Majalah yang berkaitan dengan kereta memang menjadi kegemarannya tetapi seingatnya, tidaik ada peraduan atau pertandingan yang menawarkan keretea mewah seperti Maserati.
Post a Comment