Monday, 18 March 2013

Cik & Encik Detektif(Part 3)

“Jadi, Maserati tu awak yang bagi?” soal Natasha tidak percaya.

“Ya. Agensi detektif kami telah menjalankan penyelidikan terhadap DNA awak. Awak sihat. Tiada masalah.” Ringkas lelaki itu.

“I am waiting for your answer, Natasha. Peluang ini sekali seumur hidup.” Sambungnya.

“Selama ni saya hanya bermimpi untuk menjadi detektif. Dan sekarang awak datang dan tawarkan saya sesuatu yang telah menjadi impian saya. Terima kasih kerana memilih saya tapi..” Natasha berhenti seketika lalu bangun.

“Boleh saya fikir dulu?” sambungnya. Natasha memerlukan masa. Keluarganya ada di sini. Apa yang perlu diberitahu kepada keluarganya jika dia bersetuju untuk menjadi detektif?

Setujukan mereka? Lagipun, kekasihnya ada di sini juga. Kekasih? Dia mengeluh.

“Jom, saya hantar awak balik.” Daniel pantas melangkah dari situ lalu menuju ke keretanya.

Malam itu, Natasha termenung didalam biliknya. Daniel sudah berpesan, perjalanannya ke New York akan diuruskan segera jika dia bersetuju. Dia harus berfikir semasaknya. Jika ini jalan yang dipilihnya, tiada istilah berpatah balik.

Gadis itu berdiri di tepi tingkap. Hujan renyai di luar membuatkan dia mengambil baju sejuk didalam almarinya. Pintu slaid almarinya dibuka. Sekeping gambar jatuh.

Natasha mengambil gambar yang terjatuh ke lantai. Matanya tepat memandang wajah yang dirinduinya. Gambar itu diambil ketika tahun lepas semasa mereka berada di Tingkatan Empat. Dia memakai pakaian tradisional India sambil memegang pedang manakala Farhan memakai baju dan seluar putih seperti samurai.

Setitis demi setitis air mata jatuh di atas gambar. Ketika itu mereka sedang bahagia. Sekarang, gadis itu tidak tahu. “Tasha rindu Aan. Suara Natasha perlahan menahan tangis. Dia terlalu banyak menangis untuk lelaki ini.

Mereka menjalinkan hubungan sejak di Tingkatan Dua lagi. Dia mengimbas kembali dimana dia meluahkan perasaannya kepada Farhan. Kekadang, dia ketawa sendirian apabila teringatkan peristiwa itu.

Dia akui mereka masih muda untuk mengenal erti cinta tapi itulah kebenarannya. Dia memang cintakan Farhan. Buktinya, sehingga sekarang hanya Farhan yang mendapat tempat di hatinya.

Sejak beberapa bulan ini, Farhan seakan-akan menjauhkan diri daripadanya. Apabila berada di Tingkatan Lima, semakin parah. Mungkin Farhan sibuk dengan aktiviti untuk persatuannya. Lagipun, lelaki itu diberi mandat sebagai pengerusi.

Matanya memandang telefon bimbitnya yang terletak di meja kecil bersebelahan katil. Gajet itu dicapai. “Nak text atau tak?” soalnya didalam hati.

Akhirnya, dia memutuskan untuk SMS farhan. Mana tahu nasibnya baik, farhan akan membalas SMS tersebut.

“Hye Farhan” SMS dihantar. Fuh! Natasha menarik nafas lega.

“Hye” Lima minit kemudian, Farhan membalas. Lima minit untuk ‘hye’. Biar betul. “Cukup la tu, Tasha. Dia reply jugak mesej kau.” Natasha bermonolog.

“Kenapa Aan dah tak text Tasha? Dalam kelas pun, tak cakap” taip Natasha.

“Saya busy. Lagipun, saya memang segan nak cakap ngan awak.” Natasha membaca SMS tersebut dengan pandangan berkaca.kaca. Dia terasa apabila bahasa panggilan telah diubah.

Tapi rasanya aku lagi kejam sebab pernah bahasakan ‘aku’ dan ‘kau’ masa gaduh dulu” sambungnya lagi.

“Aan dah tak sayangkan Tasha? Aan dah banyak berubah” akhirnya dia memberanikan diri untuk bertanya.

“Tak. SPM dah dekat. Awak pergi study. Kita dah setuju untuk putus pasal SPM.” Balas Farhan.

Air mata mengalir lagi. Tegarnya lelaki itu. “Tasha tak percaya. Aan cakap camni sebab SPM je, kan? Lagipun Aan dah janji takkan tinggalkan tasha. Aan cakap lepas SPM, kita sambung. Aan sukakan orang lain?”

“Jangan tunggu saya. Saya nak awak berjaya dalam hidup. Kalau saya sukakan orang lain? Erm.. Saya janji, saya akan sukakan orang lain. Jangan SMS saya dah.” Balas Farhan.

Makin laju air mata yang keluar. Apa maksud lelaki itu? Berjanji untuk sukakan orang lain? Helah apa lagi. Ahirnya, dia tertidur. Harapannya, apa yang Farhan katakan tadi adalah tidak benar.
Post a Comment